Pacitan – Portalnews Madiun Raya

Banyaknya Tanaman Cengkih yang mati membuat peneliti dari Institut Pertanian Bogor (IPB) menyarankan agar para petani beralih menggunakan Pupuk Kandang sebagai nutrisi agar bisa bertahan dalam menghadapi serangan Virus.

Hal tersebut diungkapkan oleh praktisi pertanian, Hindianto Zabur yang menegaskan bahwa pihaknya ikut prihatin dengan banyaknya tanaman Cengkeh yang mati karena Virus. “Padahal selama ini Cengkih menjadi komoditas andalan bagi para petani. Semacam gaji ke 15 ya. Namun akhir-akhir ini banyak tanaman tersebut yang mati mengering karena serangan virus,”Jelas Pak Zabur, panggilan akrabnya.

Baca Juga : 7 Kesalahan Petani yang mengakibatkan Tanaman Cengkih bisa Mati

Hindianto menyebutkan bahwa menurut para peneliti dari IPB, virus yang menyerang tanaman cengkih dikarenakan daya tahan tanaman  Cengkih menurun akibat jenuh terhadap pupuk kimia ataupun perlakuan yang tidak benar selama ini. “Untuk itu, kami menyarankan agar para petani cengkih beralih gunakan pupuk kandang ataupun pupuk organik,”Lanjutnya.

Hindianto juga menjelaskan sebagai solusi untuk mengembalikan daya tahan tanaman cengkih adalah menghentikan pemupukan dengan zat kimia dan beralih ke Pupuk Kandang ataupun Pupuk Organik.

“Setelah dilakukan penelitian, para petani harus menggunakan pupuk kandang ataupun Pupuk Organik agar daya tahan tanaman terhadap virus kembali seperti semula. Saat ini, kondisi tanaman cengkih rawan terhadap serangan hama maupun penyakit karena daya tahan tanaman menurun disebabkan Pupuk Kimiawi,”lanjutnya.

Pak Zabur juga menjelaskan jika Tanaman Cengkih bisa bertahan hidup tinggal nanti diberikan nutrisi agar buahnya bisa lebat kembali. “Sekitar bulan Desember nanti diberikan nutrisi agar buahnya lebat dan panennya bisa banyak. Eman, kalau tanaman Cengkih itu mati. Harus diberikan treathment yang tepat sehingga tetap bertahan dan bisa menghasilkan kembali.”Pungkas Pak Zabur. (Yah/Gin).

Peliput : Yahya Ali Rahmawan

Penyunting : Agin Wijaya

Pacitan – Portalnews Madiun Raya

Tanaman Cengkeh menjadi salah satu komoditas yang ada di wilayah Kabupaten Pacitan sejak puluhan tahun yang lalu.

Banyak warga Pacitan yang berkat Tanaman Cengkeh bisa menyekolahkan putra-putrinya hingga ke jenjang pendidikan tinggi sehingga menjadi pegawai ataupun tokoh di regional maupun nasional.

Namun dalam 1 dekade terakhir, banyak ditemukan Tanaman Cengkeh yang mati. Seperti yang terlihat di wilayah Wonokarto ataupun di Kecamatan Nawangan yang selama ini menjadi pusat komoditas Tanaman Cengkeh di Kabupaten Pacitan.

Dari berbagai penelusuran dan rangkuman artikel, penulis merangkum penyebab matinya Tanaman Cengkeh yang disebabkan oleh serangan Penyakit.

1. Penyakit Mati Ranting (Die Back )

Gejalanya         :

Daun berwarna kekuning-kuningan, tampak layu kemudian berguguran sehingga ujung ranting tampak gundul. Kematian daun dan ranting mulai dari ujung ranting di bawah puncak pohon terus menjalar sampai ke batang.

Penyebab :

Karena kekurangan hara atau kehabisan hara setelah panen tanpa pemeliharaan yang cukup.

Pengendalian :

Menjelang Panen yang sudah dapat dilihat pada bulan    Januari – Februari, kelebatan bakal bunga, pemupukan NPK dan pupuk organik harus diulang di bulan Januari paling lambat Maret.

Sebulan sebelum panen perlu dipupuk urea untuk mempercepat keluarnya serung baru setelah habis pemetikan.

Ditengah-tengah musim panen pohon-pohon yang lebat perlu diberi pupuk daun seminggu sekali selama 5 – 6 kali.

2. Penyakit Mati Bujang / Mati Gadis

Gejala         :

Gejala yang tampak dengan jatuhnya daun mulai dari puncak kemudian meluas ke bawah pohon yang mengakibatkan tajuk menjadi hampir gundul dan menjadi berwarna kelabu karena yang tampak warna ranting-ranting.

Daun yang tertinggal berwarna hijau suram, kadang-kadang kuning, banyak layu.

Proses penyakit ini lamanya 2 – 3 tahun sebelum pohon-pohon yang diserang mati.

Penyebab :

Penyebab utama adalah keadaan tanah yang tidak cocok untuk tanaman cengkeh yaitu tanah-tanah yang drainase-nya jelek, adanya lapisan tanah pada yang dangkal yang tidak dapat meresapkan air atau adanya lapisan tanah liat yang menyebabkan tanah selalu becek dimusim hujan dan kering / membelah di musim kemarau.

Setelah ” tahun besar ” dimana pembungaan yang lebat tanaman tidak dapat memulihkan kondisi ditambah serangan cendawan, bakteri dan penggerek dapat mempercepat matinya pohon.

Pengendalian :

Penyakit mati bujang atau mati gadis dapat dihindari dengan memilih tanah yang cocok yaitu berstruktur baik (gembur) dalamnya sampai beberapa meter, tidak berpadas dan/atau berlapis tanah liat, bukan tanah pasir / berpasir yang mudah kehilangan air.

Tanaman yang belum lanjut terserang dapat ditolong dengan membuat rorak sedalam 1 meter atau lebih dengan jarak 6 – 8 meter dari batang atau membuat saluran memanjang menurut kontur tanah dengan ukuran lebar 1,5 m dan dalam 1,5 m.

Tanah disekitar batang digemburkan dan diberi pupuk organik + Jamur Trichoderma. Pemakaian pupuk an organik hanya diberikan bila pohon sudah sembuh.

3. Mati Kekeringan

Mati kekeringan kebanyakan melanda cengkeh-cengkeh muda umur 1-4 tahun.

Pengendalian :

Pemasangan peteduh, mulsa dan kalau memungkinkan penyiraman yang jenuh pada musim kemarau dapat menghindari mati kekeringan.

4. Becak Daun

Penyebab :

Cendawan Gloeosporium .

Cendawan Cylindrocladium.

Gejala :

Gejala becak daun akibat serangan cendawan Gloeosporium :

Timbul becak-becak berwarna kuning coklat pada daun agak tua. Serangan biasanya timbul mendadak dan meluas setelah angin kencang yang menimbulkan luka-luka.

Gejala becak daun akibat serangan cendawan Cylindrocladium :

Timbul becak-becak berwarna merah atau merah cokelat dengan bagian tengahnya berwarna putih dan pinggir becak berwarna merah.

Serangan biasanya pada musim penghujan dan peneduh yang rapat. Serangan Cylindrocladium lebih cepat dibandingkan serangan Gloeosporium. Serangan juga terdapat pada pucuk dan tangkai batang. Daun yang telah terserang Cylindrocladium lebih mudah diserang oleh Gloeosporium.

Pengendalian :

a. Mengurangi peneduh pada musim penghujan.

b. Pemberian pupuk yang memiliki unsur K (pupuk NPK atau KCl).

c. Penaburan Jamur Trichoderma.sp sekitar perakaran

5. Busuk Akar

Penyebab :

Cendawan Pythium.

Cendawan Rhizoctonia.

Cendawan Phytopthora.

Gejala :

Penyakit ini banyak timbul dipersemaian, sewaktu-waktu juga timbul dipertanaman. Daun-daun mulai berwarna kekuning-kuningan kemudian layu seluruhnya dan kering. Seringkali mati mendadak karena diikuti oleh serangan rayap.

Sesungguhnya rayap merupakan serangan sekunder dimana penyakit busuk akar menyebabkan tanaman lemah memudahkan rayap untuk menyerang.

Pengendalian :

Sebelum menanam pergunakan pupuk organik yang dicampur dengan Jamur Tricoderma sp untuk mengendalikan serangan penyakit busuk akar.

6. Penyakit Panu

Penyebab :

Simbiosis dari algae dan cendawan.

Gejala :

Timbul becak-becak berwarna putih kelabu yang menempel di atas kulit cabang / ranting. Bila sudah menutupi ketiak ranting maka ranting mudah sekali patah bila terkena angin.

Walaupun tampak hanya menempel cabang dan ranting yang menyebabkan kematian ranting-ranting kecil juga mengganggu pertumbuhan pohon cengkeh.

Pengendalian :

Disarankan untuk menyemprot dan menaburkan Jamur Trichoderma.sp secara rutin.

Peliput : Yahya Ali Rahmawan

Tidak Ada Postingan Lagi.

Tidak ada lagi halaman untuk dimuat.