Siaga Bencana, Wali Kota Madiun cek Kesiapan Personil dan Peralatan

oleh -209 views
Apel Kesiapsiagaan Bencana di Kota Madiun.
Apel Kesiapsiagaan Bencana di Kota Madiun.

Kota Madiun – Portalnews Madiun Raya

Apel bersama untuk mengantisipasi bencana dilakukan, Rabu (11/11). Wali Kota Madiun berharap personil dan peralatan dalam kondisi siap jika bencana datang.

loading...

‘’Kita tidak mengharapkan itu (bencana). Tetapi personil dan peralatan kita harus siap. Artinya, saat masyarakat membutuhkan sudah bisa langsung jalan,’’ kata wali kota usai apel di Taman Lalu Lintas Bantaran Kali Madiun tersebut.

Ratusan personil disiagakan. Mulai BPBD, Dinsos, Dinas Kesehatan, PMI, dan Pramuka. Personil semakin lengkap dengan bantuan TNI/Polri. Aparat keamanan tersebut siap turun membantu dengan berbagai peralatan yang dimiliki. Wali kota menyebut terdapat sejumlah hal yang perlu diperhatikan dalam musim penghujan ini. Mulai sampah, pembersihan saluran lingkungan, dan peran aktif masyarakat dalam melapor.

‘’Jangan buang sampah sembarangan, drainase di lingkungan masing-masing selalu dijaga. Kalau banyak sampah langsung dibersihkan. Kalau ada pohon yang dirasa mengkhawatirkan langsung lapor. Jangan sudah roboh baru lapor,’’ tegasnya.

Pelaporan juga cukup mudah saat ini. Masyarakat dapat melapor ke 112 untuk urusan kedaruratan. Peran aktif masyarakat akan sangat membantu pemerintah dalam mengantisipasi bencana. Petugas terkait, kata wali kota, sudah standby 24 jam secara bergantian. Baik operator 112 maupun petugas lapangan. Artinya, secara personil siap melayani sewaktu-waktu.

‘’Antisipasi sudah kita lakukan sebelumnya. Mulai pembersihan sungai, pengerukan sedimen, dan pemangkasan pohon. Sampai saat ini tim terus bergerak,’’ jelasnya.

Selain itu, mesin pompa juga dalam kondisi baik. Setidaknya sembilan mesin pompa di sejumlah titik. Jika kurang, masih terdapat mesin pompa mobile. Wali kota mengaku sudah memastikan mesin-mesin itu dapat berfungsi baik.

‘’Saluran kita sebenarnya dapat menampung air kalau dalam kondisi normal. Artinya, hujan yang berlangsung hanya 4-5 jam. Tetapi kalau hujannya berlangsung sampai 24 jam ya tentu butuh penanganan lain. Salah satunya, melalui pompa tadi,’’ jelasnya. (yah)

Sumber : FP Pemkot Madiun

Tinggalkan Balasan