,

Jadi Tersangka, Ibu Pembuang Bayi di Jiwan Madiun Terancam 10 Tahun Penjara

oleh -Dibaca oleh : 301.109 Pemirsa

Madiun, MADIUNRAYA.com
Kasus pembuangan bayi di Jiwan akhirnya bisa diungkap oleh Polres Madiun Kota.

Sebelumnya diberitakan ada pembuangan jasad bayi di saluran irigasi sawah Desa Metesih, Kecamatan Jiwan, Kabupaten Madiun beberapa waktu lalu.

Kapolres Madiun Kota AKBP Suryono SH., SIK., MH., menjelaskan bahwa Polisi telah menetapkan IMS (25) sebagai tersangka yang tak lain adalah ibu dari bayi malang tersebut dan rumah IMS ternyata tidak jauh dari TKP pembuangan.

“Tersangka sudah mengaku bahwa itu perbuatan dia. Berarti itu sesuai pasal 184 KUHP ayat (1) bahwa alat bukti yang sah adalah adanya keterangan dari tersangka,” katanya, Rabu (20/4/2022).

Sementara itu untuk hasil visum Et Repertum R. 67/IV/KES. 3/2022/RSB tertanggal 08 April 2022 yang dilakukan oleh dr.Tutik Purwanti. Sp. F sebagai dokter forensik Rumah Sakit Bhayangkara Kediri menyimpulkan bahwa Jenazah berjenis kelamin perempuan, dengan panjang badan 48 cm kulit sawo matang dengan panca indra tumbuh sempurna, terpisah dengan ari ari

“Pada pemeriksaan luar dalam ditemukan terdapat lilitan celana dalam di leher dengan simpul mati, terdapat luka lecet dan memar di leher, akibat kekerasan benda tumpul, bayi cukup umur, dapat hidup di luar kandungan tanpa alat bantu, bayi lahir hidup dan ditemukan tanda kekurangan oksigen (mati lemas),” urai Kapolres.

Sebab kematian karena tumpul di leher dan mengakibatkan tertutupnya pertukaran oksigen dan mati lemas.

Sementara itu Kasatreskrim Polres Madiun Kota AKP Tatar Hernawan juga menjelaskan, ada alat bukti lain yang menguatkan adalah dari hasil visum maupun keterangan ahli. Barang bukti lain yang berhasil dikantongi polisi adalah keterangan dari sejumlah saksi yang dihadirkan.

“Jadi ada empat alat bukti yang menguatkan,” ujarnya.

Atas kasus tersebut, polisi hanya menetapkan satu tersangka, sedangkan ayah dari bayi malang tersebut tak lain adalah kekasih tersangka.

Yang bersangkutan tidak ditahan namun hanya dijadikan saksi. Bahkan orang tua tersangka pun juga tidak mengetahui anaknya telah berbadan dua dan atas kasus tersebut, tersangka terancam hukuman sepuluh tahun penjara.

“Jadi berdasarkan keterangan tersangka, dia malu hamil diluar nikah, akhirnya membuang bayi itu, dan pacarnya tidak tahu kalau tersangka hamil. Jadi selama ini nggak ada yang tahu kalau hamil, karena kan perutnya nggak besar. Jadi inisiatif membuang bayi itu tidak ada yang menyuruh,” pungkas Kasatreskrim Polres Madiun Kota. (yah/gin).

Peliput : Yahya Ali Rahmawan

Penyunting : Agin Wijaya

Tinggalkan Balasan

No More Posts Available.

No more pages to load.