,

Terpelesat dan Hanyut di Sungai Bengawan Solo, Kakek Warijo ditemukan sudah Meninggal Dunia

oleh -Dibaca oleh : 3039 Pemirsa
Jasad Warijo berhasil diketemukan oleh Tim SAR
Jasad Warijo berhasil diketemukan oleh Tim SAR

Ngawi, MADIUNRAYA.com

Diduga terpelesat dan akhirnya hanyut di Sungai Bengawan Solo, seorang Kakek bernama Warijo, (85) warga Dusun Krajan Utara RT 04 RW 15, Desa Watualang, Kecamatan Ngawi, Kabupaten Ngawi ditemukan meninggal dunia oleh Tim SAR Gabungan pada Selasa (29/03/2022).

Petugas Tim SAR gabungan dari  TNI, Polri, BPBD dan Instansi terkait serta para relawan di Kabupaten Ngawi berhasil menemukan jasad Warijo sejauh 7 KM dari tempat dirinya terpelesat.

Kasat Samapta Polres Ngawi, AKP Jumianto Nugroho, MH yang merupakan penanggung jawab pencarian itu membenarkan peristiwa yang menimpa kakek berusia 85 tahun tersebut.

Menurut AKP Jumianto Nugroho, warga Dusun Krajan Utara RT 04 RW 15, Desa Watualang, Kecamatan Ngawi, Kabupaten Ngawi ini terjadi pada hari Senin, 28 Maret 2022 kemarin.

“Informasi yang kami terima, korban terpeleset ketika berjalan ditepi sungai pada Senin siang kemarin dan terseret arus Bengawan Solo hingga akhirnya jasad korban ditemukan sejauh 7 KM dari tempat tinggalnya,” ujar AKP Jumianto Nugroho, Selasa (29/03/2022).

AKP Jumianto Nugroho menyebut, setelah dilakukan pencarian selama empat jam menyusuri aliran bengawan Solo, akhirnya tim SAR gabungan berhasil menemukan jasad korban di Desa Selopuro Kecamatan, Pitu Kabupaten Ngawi.

Sementara itu, ditempat terpisah, Kapolsek Ngawi Kota AKP Suyadi, S.H. mengatakan, kejadian berawal pada Senin, (28/3) Sore. Kala itu, Suparlan (50) keluarga korban mencari keberadaannya dirumah namun tidak ditemukan.

AKP Suyadi menambahkan, karena tidak menemukan korban, kemudian Suparlan melanjutkan pencariannya diluar rumah hingga akhirnya berhasi menemukan tongkat yang biasa digunakan korban untuk berjalan tergeletak di pinggir Bengawan Solo dan ada bekas jejak orang terpeleset.

“ Yang bersangkutan menduga kakek Warijo terpeleset ke dalam sungai, Suparlan bergegas menghubungi Kasun Krajan Utara dan meminta bantuan Polres Ngawi, Damkar, Tim SAR dan BPBD Kabupaten Ngawi, namun karena waktu sudah beranjak malam Tim SAR gabungan baru bisa melakukan pencarian pada Selasa, 29 Maret 2022, pagi hari ini,” ungkapnya.

Lebih lanjut AKP Suyadi menjelaskan, pencarian dilakukan sesuai SOP. Jasad korban akhirnya bisa ditemukan oleh Tim SAR gabungan pada pukul 10.45 WIB dalam keadaan tertelungkup di aliran Bengawan Solo.

“Dari hasil pemeriksaan luar jenasah oleh Petugas Puskesmas Ngawi Kota, tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan pada jenasah korban, hanya ditemukan luka gores akibat terpeleset,”terangnya.

Selanjutnya Jenazah korban diserahkan kepada pihak keluarga untuk dimakamkan secara layak.

“Atas kejadian tersebut pihak  keluarga korban menerimanya sebagai musibah.” pungkas AKP Suyadi. (yah/gin).

Peliput : Yahya Ali Rahmawan

Penyunting : Agin Wijaya

Tinggalkan Balasan

No More Posts Available.

No more pages to load.