Tol Ngawi-Kertosono Bisa Kurangi Kemacetan Libur Lebaran

oleh

MADIUN, Madiunraya.com – Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Madiun Kurnia Aminulloh memprediksi difungsikannya jalan tol Solo-Ngawi-Kertosono ruas Ngawi-Kertosono yang melintasi wilayah Kabupaten Madiun akan dapat mengurangi kemacetan yang rawan terjadi selama libur Lebaran 2017.

“Meski tidak signifikan, diharapkan dengan dibukanya jalan tol ruas Ngawi-Kertosono di wilayah Kabupaten Madiun sebagai alternatif jalur mudik, dapat mengurangi kemacetan di jalan nasional mulai Caruban hingga Kaligunting, Saradan,” ujar Kurna kepada wartawan di Madiun, Sabtu.

Menurut dia, sesuai hasil peninjauan Korlantas Mabes Polri, Dinas Perhubungan Provinsi Jatim, pelaksana proyek, pemda, Polres Madiun dan pihak terkait lainnya, telah disepakati jalan tol ruas Ngawi-Kertosono di wilayah Kabupaten Madiun dapat difungsikan sebagai jalur alternatif mudik dan balik Lebaran 2017.

Nantinya, mulai H-7 hingga H+7, ruas jalan tol ruas Ngawi-Kertosono di wilayah Kabupaten Madiun tersebut akan dibuka dan difungsikan sebagai jalur alternatif mudik.

“Sesuai rencana, tol akan dioperasikan mulai jam 06.00 WIB hingga jam 17.00 WiB. Meski demikian, jika kondisi sekitar sangat padat setelah itu, maka terpaksa akan kami gunakan untuk mengurangi kemacetan di beberapa ruas,” kata dia.




Kurnia menjelaskan sudah menjadi langganan, jalan nasional di jalur Caruban-Saradan hingga daerah Wilagan masuk perbatasan Kabupaten Nganjuk dengan Madiun selalu terjadi macet saat masa angkutan lebaran.

Adapun kemacetan tersebut disebabkan karena terdapat dua perlintasan kereta api dan tingginya volume kendaraan yang melintas di jalur tersebut, sementara kondisi jalan relatif tetap.

“Saat ini kepemilikan kendaraan pribadi, baik roda dua dan roda empat semakin tidak terkendali. Hal itu juga yang menjadi faktor kemacetan di jalan raya,” jelas Kurnia.

Data mudik Lebaran tahun 2016 mencatat, pada H-2 hingga H+2 sekitar 450.000 kendaraan bermotor melewati ruas jalan sepanjang 25 kilometer di Kabupaten Madiun tersebut.

Dengan rincian, roda dua sebanyak 200.000 unit, kendaraan roda empat 160.000 unit dan sisanya kendaraan roda di atasnya.

Diperkirakan kemacetan rawan terjadi menjelang sore hari, saat pemudik mengejar waktu untuk berbuka puasa.

Ia meminta para pemudik agar berhati-hati saat melakukan perjalanan mudik dan balik Lebaran.

Guna memaksimalkan layanan jalur mudik, Dishub mendirikan pos pelayanan terpadu di wilayah perbatasan Wilangan dengan Saradan yang melibatkan pihak kepolisian, TNI, Dishub, Dinkes, Satpol PP dan instansi terkait lain.

“Pos itu melayani keamanan, kesehatan, informasi, relaksasi dan hal lainnya yang dibutuhkan saat masa mudik dan balik Lebaran. Diharapkan, dengan difungsikannya jalan tol sebagai jalur alternatif mudik, kemacetan dapat berkurang,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *